Berhenti menyiksa diri dengan berhenti merindukan seseorang~

gue sedang dirundung berbagai kegalauan yang selama ini mengganggu kehidupan gue dan seseorang, sebut saja dia. MySpace
yaaaaa, memang semua permasalahan ini gue yang buat, gue yang gila, sehingga harus gue yang bertanggung jawab atas semuanya.
emang ada masalah apa sih feb?
masalahnya simpel banget sih, simpel banget!
Gue rindu seseorang yang bukan milik gue.
Simpel banget kan? Menjadi ga simpel ketika gue berkhayal semakin jauh. Bekhayal yang tak mungkin. Bahkan berkhayal pun sebenernya ga boleh karna itu sesuatu yang tabu men.
emang kamu berkhayal apa sih? Janganjangan khayal jorok ye?
kebetulan gue uda mandi jadi gue ga terlalu jorok *loh* *fokus* gue ga berkhayal jorok kok, cuma gue menginginkan satu hari saja bersama dia and spend our time together. Just it! Gue ga sampai mikir pengen merajut talitali beha asmara yang dulu pernah terjalin lagi, ga. Gue cuma pengen gitu doang. Karena gue mikir, apapun keinginan gue di masa depan bareng dia, ga akan tercapai. Gue dan dia itu sama, samasama keras kepala, samasama egois, samasama  make perasaan, dan samasama saling jatuh cinta *pede sumpah* MySpace
okay, cukup ngayalnya, fokus fokus!

*tampar pipi kiri kanan*
*pipi orang lain*
*digebuk massa* MySpace
gue selalu mikir, kenapa gue bisa mikirin dia terus. Bahkan ketika dia nonaktifin facebooknya tiap malem gue bangun dan nanya dalam hati "dia lagi ngapain ya?" gitu terusss, tapi gue teteup inget makan sih kalo uda waktunya makan.MySpace
mungkin gue adalah sosok manusia yang menuntut lebih, ketika gue tau bahwa perasaan gue bisa terbang dengan sempurna, gue pengen ada perhatian lebih yang menunjukkan kalo kita sama, samasama gila maksudnya..MySpace eh tapi ternyata responnya 360 derajat jauh dari angan gue.

jauh gimana maksudnya?
Kaia gini, kalo gue liat status dia, sepertinya dia tidak terganggu dengan *penyakit kambuhan gue*. Dia enjoy aja. Dia bahkan bisa nulisnulis status yang bisa bikin gue jumpalitan garagara nething terusterusan. Dia bahkan ga ngeh kalo gue online. Beda sama gue yang tiap waktu liat apakah dia online atau ga *terus terang itu bikin gue buang'buang waktu gue*. Gue juga ga suka tiap gue sms dia *uda mulai smsan lagi* eh ending'endingnya selalu ga nyenengin, jadi ngegantung gitu, atau lambreetttaaaaaa dibalesnya *sibuk kali yeee*. Dia juga jarang nanya apapun tentang gue, selain "kamu sedang apa juga?". Seakan'akan gda sesuatu dari gue yang menarik untuk dia ketahui. Atau memang gda ya? #ngenes MySpace
Akhirnya gue berada pada satu titik pertanyaan yang ... harus gue sendiri yang jawab.

terus lo pengen apa dari dia?
jadian? ga mungkin, kemanain pacar gue?!
selingkuh? aduuhh, ga bisa sejahat itu sampesampe dia dijadiin selingkuhan gue.
TTN *Teman Tapi Ngareup*? cuma gue yang ngareup, dia ga, ngapain juga.
TERUS LO PENGEN APAAAAAA???
Well, sebelum gue pengen ini itu sama dia, gue uda sadar satu hal.
Bahwa sebenernya dia ga cinta sama gue, atau setidaknya, dia tidak merasakan apapun sama gue.
Apa enaknya merindukan seseorang yang bahkan mengingat pun tidak?
Walaupun dia bilang kalo dia merasakan hal yang sama, tapi menurut gue itu bullshit, dia cuma gamau nyakitin hati gue aja. Dan walaupun dia bilang, "jika harus jujur, perasaanku pun tidak pernah berubah selama 3 tahun ini" ya terang saja, karna dia memang tidak cinta sejak awal kita pacaran, sampe akhirnya putus dan kini gue uda punya pacar. dia pasti senang banget ketika tau kalo gue uda punya pacar, setidaknya dia terbebas dari kekonyolan'kekonyolan gue di masa lampau saat bersamanya. Tapi ternyata dia salah, gue tetap rindu dia.MySpace
Kasian yah dia, tiap harinya dimata'matain sama cewe kaia gue.MySpace
Tapi lebih kasian gue yang ga pernah bisa belajar dari pengalaman, bahwa mencintai itu ga cukup hanya dengan kalimat "aku cinta kamu" saja, tapi dengan tindakan juga.MySpace
Kini gue uda nyerah, gue uda ga berani berharap lagi.MySpace
Kasian banget ya kamu.
Well, feb, ada satu hal yang harus selalu kamu ingat dalam hati,
"kamu boleh merindukan seseorang, tapi begitu kamu tau bahwa seseorangmu tak rindu padamu, stop sampai disitu, jangan kamu lanjutkan atau ulangi lagi, karna hatimu takkan begitu kuat untuk berharap".MySpace


2 komentar:

PIPIT SUNNY mengatakan...

Ini nih yang juga dialami teman saya, heheheh

cuma sekarang dia sudah insyaf *nah lho

insyafnya beda sama kamu, teman saya jadinya milih si doi karena si doi juga ngasih sinyal2 suka , *tepuk jidat

hahahaha

Emelia Ariska mengatakan...

astaaggah... ngena sekali di saya-___-"
kak, cerita kita kok bisa sama yah? bedanya kaka udh punya pacar baru, tpi saya belum punya..

Posting Komentar